Profil Tim Peserta Piala Dunia 2022: Kosta Rika
Timnas Kosta Rika (Instagram @fedefutbolcrcl)

Bagikan:

JAKARTA - Kosta Rika adalah tim sepak bola nasional paling sukses dalam sejarah dari wilayah Amerika Tengah. Tim ini emenangkan tiga Kejuaraan CONCACAF (1963, 1969, 1989) dan memimpin turnamen Copa Centroamericana dengan empat kejuaraan hingga 2017, ketika diserap ke dalam Liga Bangsa-Bangsa CONCACAF.

Kosta Rika adalah satu-satunya tim nasional di Amerika Tengah yang bermain di lima edisi Piala Dunia FIFA. Tim sepak bola nasional Kosta Rika memiliki Peringkat Football Elo rata-rata tertinggi sepanjang masa di Amerika Tengah dengan 1597,1, dan Peringkat Football Elo tertinggi sepanjang masa di Amerika Tengah, dengan 1806 pada tahun 2014.

Ringkasan profil

  • Nama Tim: Tim Nasional Sepak Bola Kosta Rika
  • Julukan: Los Ticos (The Ticos), La Sele (The Selection), La Tricolor (The Tricolor)
  • Asosiasi: Federación Costarricense de Fútbol (FCRF)
  • Konfederasi: CONCACAF (Amerika Utara)
  • Sub-konfederasi: UNCAF (Amerika Tengah)
  • Pelatih kepala: Luis Fernando Suárez
  • Kapten: Bryan Ruiz
  • Caps terbanyak: Celso Borges (153)
  • Pencetak gol terbanyak: Rolando Fonseca (47)
  • Stadion kandang: Estadio Nacional
  • Kode FIFA: CRC

Peringkat FIFA

Berdasarkan peringkat FIFA per Juni 2022, Kosta Rika menempati posisi 34, di atas Rusia dan di bawah Austria dengan 1500,06 poin.

Sejarah singkat

Tim nasional Kosta Rika memulai debutnya di Independence Centenary Games yang diadakan di Guatemala City pada bulan September 1921, memenangkan pertandingan pertama mereka 7-0 melawan El Salvador. Di final, Kosta Rika mengalahkan Guatemala 6-0 untuk mengklaim trofi.

Tim Kosta Rika di akhir 1940-an mendapat julukan "The Gold Shorties". Sepanjang tahun 50-an dan 60-an, mereka adalah tim terkuat kedua di zona CONCACAF di belakang Meksiko, menjadi runner-up di kualifikasi Piala Dunia pada kualifikasi 1958, 1962 dan 1966. Bintang tim selama periode ini termasuk Ruben Jimenez, Errol Daniels, Leonel Hernandez dan Edgar Marin. Namun, Kosta Rika tidak mampu memanfaatkan kelebihan ini, sehingga gagal mencapai Piala Dunia pada dekade tersebut.

Pada akhir tahun 1960-an kehebatan mereka menurun ketika Guatemala, Honduras, El Salvador, Haiti, Trinidad & Tobago dan Kanada menjadi terkenal.

Kosta Rika gagal lolos ke salah satu Piala Dunia pada 1970-an dan 1980-an, dan tidak mencapai babak final kualifikasi CONCACAF sampai kualifikasi 1986.

Mereka berpartisipasi dalam dua Olimpiade Musim Panas berturut-turut, di Moskow 1980 dan di Los Angeles 1984. Pada 1980, Kosta Rika berkompetisi melawan Yugoslavia, Finlandia dan Irak di Grup D, kalah 2-3, 0-3 dan 0-3 masing-masing. Di Los Angeles, Ticos kalah 0-3 melawan Amerika Serikat, dan 1-4 melawan Mesir, tetapi mengalahkan tim Italia yang diperkuat Walter Zenga, Pietro Vierchowod, Franco Baresi dan Aldo Serena, 1-0 lewat gol gelandang Enrique Rivers.

Kosta Rika di Piala Dunia

Sejak akhir 1980-an, timnas Kosta Rika terus terlihat sebagai tim yang sangat kompetitif, dengan penampilan yang menonjol di Piala Dunia 1990 di Italia, mencapai babak sistem gugur dalam debut mereka setelah finis kedua di penyisihan grup selama fase pertama, di bawah Brasil. Mereka juga lolos ke Piala Dunia FIFA 2002 dan 2006.

Pada tahun 2014, Kosta Rika mencapai penampilan terbaiknya dalam sejarah dengan menempati urutan pertama di grup mereka yang terdiri dari tiga mantan juara Piala Dunia: Uruguay, Italia, dan Inggris. Pada babak 16 besar mereka mengalahkan Yunani 5-3 melalui adu penalti setelah bermain imbang 1-1. Dalam laga tersebut, Keylor Navas menyelamatkan lebih dari 15 tembakan. Mereka mencapai perempat final untuk pertama kalinya tetapi dikalahkan oleh Belanda, juga dalam adu penalti (3–4) setelah bermain imbang tanpa gol pada 5 Juli.

Sementara itu, kampanye Piala Dunia 2018 mereka berakhir dengan tersingkir di tempat keempat penyisihan grup, dengan satu-satunya poin mereka berasal dari hasil imbang 2-2 melawan Swiss.

Kosta Rika di Piala Dunia 2022

Kosta Rika menjadi negara terakhir yang dipastikan lolos ke Piala Dunia 2022. Tiket ke putaran final yang dihelat di Qatar diraih setelah mengalahkan Selandia baru di babak playoff, 14 Juni.

Dalam pertandingan yang digelar di Stadion Ahmad bin Ali, Doha, Kosta Rika menang dengan skor tipis 1-0. Gol semata wayang tim asal Amerika Tengah itu dicetak Joel Campbell pada menit ke-3.

Chris Wood sebenarnya mencetak gol penyama kedudukan pada menit ke-39. Namun, gol tersebut dianulir setelah wasit Mohammed Abdulla Hassan Mohamed, melihat tayangan ulang oleh VAR.

Dalam tayangan itu terlihat, salah satu pemain Selandia Baru, Matt Garbett, telah melakukan pelanggaran terhadap Oscar Duarte sebelum gol itu terjadi.

Saat berusaha mengejar ketertinggalan, petaka justru dialami Selandia Baru. Pemain mereka yang baru masuk pada menit ke-60, Kosta Barbarouses, mendapat kartu merah pada menit ke-65.

Hingga akhir pertandingan, tak ada gol tambahan tercipta. Kosta Rika pun menyusul Australia yang sehari sebelumnya merebut tiket ke-13 menuju Piala Dunia 2022.

Di Qatar, Kosta Rika Tergabung di Grup E bersama Spanyol, Jerman dan Jepang. Berikut ini jadwal pertandingan penyisihan grup mereka:

  • Rabu, 23 November 2022
    Spanyol vs Kosta Rika: 20.00 WIB
    Jerman vs Jepang: 23.00 WIB
  • Minggu, 27 November 2022
    Jepang vs Kosta Rika: 17:00 WIB
  • Senin, 28 November 2022
    Spanyol vs Jerman: 02.00 WIB
  • Jumat, 2 Desember 2022
    Jepang vs Spanyol: 02.00 WIB
    Kosta Rika vs Jerman: 02.00 WIB

Skuad sementara Piala Dunia 2022

Kiper

  • Keylor Navas
  • Aarón Cruz
  • Leonel Moreira

Bek

  • Juan Pablo Vargas
  • Keysher Fuller
  • Óscar Duarte
  • Bryan Oviedo
  • Francisco Calvo
  • Ian Lawrence
  • Kendall Waston
  • Daniel Chacón
  • Carlos Martínez

Gelandang

  • Carlos Mora
  • Celso Borges
  • Jewison Bennette
  • Bryan Ruiz
  • Rica Alajuelense
  • Gerson Torres
  • Orlando Galo
  • Yeltsin Tejeda
  • Brandon Aguilera

Striker

  • Anthony Contreras
  • Johan Venegas
  • Joel Campbell

Pelatih

Luis Fernando Suárez Guzmán (lahir 23 Desember 1959) adalah manajer sepak bola Kolombia dan mantan pemain yang bermain sebagai bek. Dia adalah manajer tim nasional sepak bola Kosta Rika saat ini.

Suárez telah melatih di enam negara Amerika Latin: Kolombia, Ekuador, Peru, Honduras, Meksiko, dan Kosta Rika.

Suárez memimpin tim nasional sepak bola Ekuador ke babak 16 besar di Piala Dunia FIFA 2006 dan memenangkan kejuaraan Kolombia 1999 dengan Atlético Nacional. Pada tahun 2005, ia memimpin Ekuador ke Piala Dunia kedua berturut-turut. Dia telah menikmati status pahlawan di Ekuador dan Kolombia, memimpin Ekuador ke penampilan terbaik mereka di Piala Dunia FIFA pada tahun 2006. Mencapai putaran kedua dengan memberikan kekalahan kepada Polandia dan Kosta Rika, namun kalah dari Inggris 0-1 oleh tendangan bebas David Beckham.

Suárez ditawari untuk terus melatih tim nasional Ekuador sampai Piala Dunia berikutnya pada tahun 2010. Setelah Copa América 2007 yang buruk, banyak penggemar menuntutnya mundur. Namun, Suárez menyatakan dirinya tidak akan mengundurkan diri dan akan meningkatkan kinerja anak asuhannya. Suárez memulai dengan kemungkinan terburuk untuk kualifikasi Piala Dunia 2010, kalah 0-1 di kandang dari Venezuela dan digulung Brasil 5-0. Setelah kekalahan telak 1-5 dari Paraguay, ia mengundurkan diri dari posisinya sebagai pelatih kepala, segera setelah akhir pertandingan.

Pada Oktober 2009 ia menandatangani kontrak dengan Juan Aurich, tim sepak bola Peru. Lantas hijrah ke timnas Honduras (2011-2014), Universitario (2015), Dorados de Sinaloa (2015–2016), La Equidad (2017–2018), Junior (2018–2019), Atlético Bucaramanga (2021) sebelum akhirnya berlabuh di timnas Kosta Rika sejak tahun lalu menggantikan Rónald González.

Kapten tim

Bryan Ruiz melakukan debutnya untuk Kosta Rika melawan China pada 19 Juni 2005. Dia telah mewakili Ticos di Piala Emas CONCACAF 2005, 2011 dan 2015, menjadi kapten tim di turnamen terakhir. Gol internasional pertama pemain yang berposisi sebagai gelandang serang dan second striker ini datang melawan Honduras di turnamen 2005.

Ruiz mencetak enam gol selama kampanye kualifikasi Piala Dunia FIFA 2010, saat Kosta Rika tersingkir oleh Uruguay di play-off antarbenua. Pada kualifikasi 2014, ia mencetak tiga gol untuk memimpin tim ke final turnamen di Brasil.

Pada bulan Juni 2014, Ruiz masuk dalam skuad Kosta Rika untuk Piala Dunia FIFA 2014. Dalam pertandingan pembukaan tim, ia menjadi kapten Los Ticos saat mengalahkan Uruguay 3-1 di Fortaleza. Pada 20 Juni, Ruiz mencetak satu-satunya gol saat Kosta Rika mengalahkan juara empat kali Italia 1-0 untuk lolos ke babak 16 besar, di mana ia kembali mencetak gol timnya saat mereka bermain imbang 1-1 dengan Yunani. Ruiz kemudian berhasil mengonversi tendangannya saat Kosta Rika menang 5-3 dalam adu penalti. Pada babak perempat final, Ruiz adalah salah satu dari dua pemain Kosta Rika yang tendangannya diselamatkan oleh Tim Krul dalam kekalahan adu penalti 4-3 dari Belanda.

Pada Mei 2018, ia masuk dalam skuad 23 pemain Kosta Rika untuk Piala Dunia FIFA 2018 di Rusia. Dalam pertandingan penyisihan grup terakhir melawan Swiss, ia mencetak gol penyama kedudukan di menit-menit terakhir dari titik penalti dalam hasil imbang 2-2; Namun, gol itu dikreditkan sebagai gol bunuh diri oleh kiper Swiss Yann Sommer.

Trofi

  • CONCACAF Championship / Gold Cup: 1963, 1969, 1989
  • CONCACAF Olympic Qualifying Tournament: 1980, 1984
  • Copa Centroamericana: 1991, 1997, 1999, 2003, 2005, 2007, 2013, 2014
  • CCCF Championship: 1941, 1946, 1948, 1953, 1955, 1960, 1961

Fakta

  • Kosta Rika adalah tim sepak bola Amerika Tengah pertama (dan sejauh ini satu-satunya) yang memenangkan pertandingan di turnamen Piala Dunia FIFA.
  • Kosta Rika finis di tempat pertama pada babak final kualifikasi Piala Dunia FIFA 1990 dan 2002, yang disebut terakhir adalah rekor grup terbaik dalam sejarah heksagonal CONCACAF (23 poin).
  • Kosta Rika (tahun 2014) adalah salah satu dari dua tim Amerika Tengah atau Karibia (bersama dengan Kuba pada tahun 1938) yang pernah melaju ke perempat final Piala Dunia FIFA.