Shed Seven Luncurkan Lagu Baru Anti-cinta yang Dibumbui Elemen Komedi
Shed Sseven (Instagram @shedsevenofficial)

Bagikan:

JAKARTA - Unit rock alternatif, Shed Seven membagikan single terbaru Talk of the Town dari album penuh mendatang mereka A Matter Of Time.

Talk of the Town menandai lagu kelima yang akan dirilis dari album keenam band ini yang rencananya hadir 5 Januari.

Lagu ini menindaklanjuti Starlings, Kissing California, F:K:H, dan In Ecstasy yang menampilkan penyanyi Happy Mondays, Rowetta.

Dari sisi lirik, Talk of the Town membahas hubungan di mana dua orang yang membentuk pasangan itu sangat bertolak belakang.

Lirik seperti “If I was cremated you’d turn in your grave / If I stood still you’d start a Mexican wave / If I said yesterday you’d say today”

[Jika aku dikremasi kamu akan menyerahkan kuburanmu / Jika aku berdiri diam kamu akan memulai gelombang Meksiko / Jika aku bilang kemarin kamu akan mengatakan hari ini] melukiskan gambaran hubungan dengan seruan dan tanggapan yang antemik chorus masuk untuk menambah kecerahan pada lagu.

Berbicara tentang lagu tersebut dalam siaran pers, vokalis Shed Seven, Rick Witter mengatakan Talk of the Town adalah lagu Shed Seven yang terdengar klasik.

"Suara gitar yang menderu-deru berpadu dengan bagian ritme yang solid sementara bagian refrainnya dibuat untuk arena dan stadion,” tutur Witter.

“Secara lirik, ini adalah lagu anti-cinta tetapi dengan sisi komedi, terutama dengan baris-baris seperti, '‘If I was cremated you’d turn in your grave, if I stood still you’d start a Mexican wave'. Inti dari lagu tersebut tidak benar-benar saling berhadapan tetapi masih menjadi perbincangan di kota. Ini berpotensi menjadi favorit penggemar dan menjadi andalan Shed Seven di set mendatang,” lanjut dia.

Di tempat lain dalam album mendatang, Witter berhasil mengajak Pete Doherty untuk ikut serta dalam lagu penutup album baru, Throwaways setelah dia memergoki pentolan The Libertines itu bernyanyi bersama lagu mereka di sisi panggung di Bingley Weekender tahun lalu.

“Kami bermain tepat sebelum The Libertines di panggung utama dan saat kami melakukan set kami, saya melihat ke sisi panggung dan menemukan bahwa Peter berdiri di sana bersama keluarga saya menonton konser dan dia menyanyikan setiap kata,” Witter mengatakan kepada NME dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

“Jadi setelah kami menyelesaikan konser kami, saya menghampiri dan dia memberi tahu saya bahwa di tahun 90an – sebelum Libertines – dia akan duduk di tempat tidurnya dengan gitarnya dan mempelajari lagu-lagu Shed Seven, yang menurut saya cukup keren. Saya bilang, 'Lihat, kami punya lagu ini, kami punya beberapa tamu lagi dalam album kami, sebaiknya kami lempar perahu ke sini, maukah kamu melompat ke sana?' Dan dia berkata, 'Saya pasti akan menyukainya'."

Dalam berita lain, Shed Seven akan tampil sebagai pendukung pembuka untuk Blossoms di konser luar ruangan besar mereka di Wythenshawe Park di Manchester musim panas mendatang.