Usai Dikembalikan ke Pertamina, Blok East Natuna akan Dilelang Ulang
Ilustrasi (Foto: Dok. Antara)

Bagikan:

JAKARTA - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mendorong percepatan pengembangan Blok East Natuna di Kepulauan Riau yang telah mandek lebih dari 45 tahun.

Pemerintah berencana melelang ulang Blok East Natuna setelah proses pengembalian blok tersebut oleh Pertamina tuntas.

"Kalau kita tidak cepat mengambilnya saat ini, forget it! Tinggalkan saja karena ke depan, 10 hingga 20 tahun mendatang sudah masanya renewable energy,” ujar Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Tutuka Ariadji dala keterangan resmi, Rabu, 30 November.

Tutuka menambahkan, pihaknya tengah memproses pengembalian pengelolan Blok East Natuna dari Pertamina ke negara, kemudian setelah itu akan dilakukan tender ulang.

“Dulu kan penugasan ke Pertamina, kita kembalikan dulu ke negara. Kemudian kita akan lelang tender terbuka terutama untuk D-Alpha,” terang Tutuka.

Blok East Natuna rencananya akan dibagi menjadi 3 blok, di mana D-Alpha merupakan blok migas yang paling besar.

Proses pengembalian Blok East Natuna ke negara diharapkan rampung tahun ini, sehingga lelang ulang dapat dilakukan pada awal tahun depan.

“Kalau bisa selesai tahun ini, awal tahun depan kita umumkan lelangnya,” katanya.

Untuk menarik investor, pemerintah juga tengah menggodok insentif khusus blok tersebut.

"Ïnsentif untuk East Natuna mesti signifikan. Kita sedang hitung, tapi harus menarik sekali,” imbuh Tutuka.

Blok East Natuna ditemukan tahun 1973 dan hingga saat ini masih belum dikembangkan. Blok East Natuna menyimpan potensi sebesar trilion cubic feet (Tcf) dengan potensi gas yang recoverable sebesar 46 Tcf.

Kendala utama pengembangan blok ini adalah kadar CO2 yang mencapai 72 persen.

Blok ini semula dikelola ExxonMobil dan mendapatkan hak kelolanya tahun 1980. Namun lantaran tidak ada perkembangan, pada tahun 2007 kontraknya dihentikan.

Setahun kemudian yaitu tahun 2008, East Natuna diserahkan pengelolaannya ke PT Pertamina.

Selanjutnya, ExxonMobil, Total dan Petronas, bergabung. Posisi Petronas kemudian digantikan PTT Exploration and Production (PTT EP) tahun 2012.

Sayangnya tahun 2017 konsorsium ini bubar dengan alasan tidak ekonomis dan menyisakan PT Pertamina.