RS Wisma Atlet Hari Ini: Berkurang 9 Orang, Masih Ada 266 Pasien COVID-19 yang Dirawat
Ilustrasi (Irfan Meidianto/VOI)

Bagikan:

JAKARTA - Sebanyak 266 orang pasien terkonfirmasi positif COVID-19 masih dirawat di Rumah Sakit Darurat (RSD) COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta hingga Selasa, 5 Oktober ini.

"Pasien berkurang 9 orang," kata Kepala Penerangan Komando Gabungan Wilayah Pertahanan I Kolonel Marinir Aris Mudian, di Jakarta, Selasa.

Aris menjelaskan jumlah pasien dalam perawatan pada Senin, 4 Oktober sebanyak 275 orang.

Aris menyebutkan para pasien COVID-19 itu dirawat di Tower 4, 5, 6 dan 7. Para pasien itu dirawat dengan gejala ringan.

Kapasitas RSDC Wisma Atlet Kemayoran mampu menampung 7.937 pasien, sehingga saat ini sebanyak 7.671 tempat tidur yang kosong.

Untuk rekapitulasi pasien sejak 23 Maret 2020 hingga 5 Oktober 2021, sebanyak 128.218 orang pasien terdaftar. Sebanyak 127.952 orang pasien telah keluar, dengan rincian 126.319 dinyatakan sembuh, 1.037 dirujuk ke RS lain, dan 596 orang meninggal dunia.

Sementara itu, di RS Darurat COVID-19 Wisma Atlet Pademangan pasien rawat inap sebanyak 4.812 orang hingga Selasa. Angka itu berkurang 2 orang dibandingkan Senin, 4 Oktober sebanyak 4.815 orang. Para pasien itu dirawat di Tower 8, 9 dan 10.

Untuk RSDC Rusun Pasar Rumput, pasien rawat inap sebanyak 2.285 orang hingga Selasa. Angka itu berkurang 313 orang dibandingkan Senin, 4 Oktober sebanyak 2.598 orang. Para pasien itu dirawat di Tower 1 dan 2.


Sebelumnya, Koordinator Rumah Sakit Darurat COVID-19 (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran Mayjen TNI Tugas Ratmono menyatakan sarana isolasi terpusat juga memberi layanan kesehatan dan pendampingan medis kepada pasien COVID-19 tanpa gejala dan gejala ringan, sehingga mereka yang bergejala sedang dan berat dapat dirawat di RS rujukan.

Mayjen Tugas mengajak semua pihak untuk terus menjalankan protokol kesehatan secara disiplin.

Menurutnya kewaspadaan dengan cara mematuhi protokol kesehatan 5M adalah hal terpenting agar kasus COVID-19 tidak kembali naik.

“Saya sudah lebih dari setahun di sini. Dari data-data, jika ada kelengahan dalam menjalankan protokol kesehatan, pasti pasien yang datang meningkat. Jumlah pasien di Wisma Atlet ini menggambarkan secara akurat kondisi pandemi COVID-19,” ujar Tugas.