Studi Baru Ungkap Kaitan Paku yang Ditemukan di Gua Kayafas dengan Penyaliban Yesus
Paku yang diduga digunakan untuk menyalib Yesus Kristus (Foto: Pen News/Aryeh Shimron)

Bagikan:

JAKARTA - Sebuah studi baru yang mengejutkan terungkap, paku yang secara kontroversial dikaitkan dengan penyaliban Yesus Kristus memiliki fragmen tulang dan kayu kuno yang tertanam di dalamnya. Ini membuktikan, paku tersebut digunakan dalam penyaliban.

Paku tersebut diduga ditemukan di Yerusalem, di sebuah gua pemakaman abad pertama yang diyakini sebagai tempat peristirahatan Kayafas, pendeta Yahudi yang mengirim Yesus ke kematiannya di dalam Alkitab.

Namun, beberapa saat setelah gua itu digali pada tahun 1990, paku-paku itu hilang.

Namun, sineas Simcha Jacobovici dalam film dokumenter rilisan 2011, Nails Of The Cross mengklaim dirinya menemukan paku-paku yang digunakan untuk menyalib Yesus itu.

Pada saat itu, para ahli menolak klaim tersebut, dengan menyangkal bahwa paku yang ditemukan Jacobovici adalah paku yang sama dari makam Kayafas.

Tapi, sekarang sebuah studi baru menyimpulkan bahwa paku itu memang sama - dan mungkin juga digunakan untuk menyalib seseorang.

Penulis utamanya, Dr Aryeh Shimron, membuat temuan yang mencengangkan setelah membandingkan bahan dari paku dengan bahan dari osuarium makam - kotak batu kapur yang digunakan untuk menyimpan tulang orang mati.

“Materi yang memenuhi gua berbeda secara halus dari gua ke gua tergantung pada topografi, komposisi tanah di daerah tersebut, iklim mikro dan vegetasi di sekitarnya," kata Shimron dilansir dari Daily Star, Jumat, 23 Oktober.

“Akibatnya gua memiliki ciri fisik dan kimiawi yang berbeda. Sifat fisik dan kimia dari bahan yang, selama berabad-abad, telah menginvasi makam dan osuariumnya diselidiki."

"Analisis kami dengan jelas dan tegas menunjukkan bahwa bahan-bahan ini secara kimiawi dan fisik identik dengan bahan yang, selama berabad-abad, juga melekat pada paku-paku itu."

Gua Kayafas adalah satu-satunya yang cocok dengan paku dari 25 makam yang diuji, Dr. Shimron menyebutkan.

Ia melanjutkan, mereka juga menemukan potongan kayu halus yang tumbuh di dalam karat oksida besi pada paku. Potongan kayu itu terawetkan dengan baik dan seluruhnya membatu.

"Karena itu kayunya kuno dan bukan kebetulan atau ikatan palsu buatan manusia pada paku. Di dalam karat dan sedimen yang menempel pada kuku, kami juga mengidentifikasi dan memotret sejumlah fragmen tulang mikroskopis," jelas Dr. Shimron.

Bagi Dr Shimron, pensiunan ahli geologi yang bekerja untuk Survei Geologi Israel, ini adalah bukti yang meyakinkan.

Juga penting bahwa paku yang digunakan dalam penyaliban pernah dianggap memiliki khasiat penyembuhan yang kuat, dan karena itu disimpan sebagai jimat.

Karena itu, paku itu mungkin telah disimpan oleh Kayafas yang menyesal, kata Jacobovici.

Dia lebih lanjut berpendapat bahwa relik-relik itu akan cukup untuk memasang tangan manusia ke palang, dan bahwa relik itu mungkin dibengkokkan pada akhirnya untuk mencegah orang yang dihukum membebaskan dirinya sendiri.

Namun Dr Shimron berhenti menghubungkan paku dengan Yesus.

"Bukti bahwa paku digunakan dalam penyaliban memang ampuh, ”ujarnya.

“Tapi satu-satunya bukti yang kami miliki bahwa mereka digunakan untuk menyalibkan Yesus dalam Injil adalah bahwa mereka ditemukan di kuburan Kayafas.

Paku ini diduga ditemukan di Yerusalem, di sebuah gua pemakaman abad pertama yang diyakini sebagai tempat peristirahatan Kayafas

“Apakah bukti kita cukup? Saya benar-benar tidak bisa mengatakan, saya memilih untuk mengandalkan sains yang baik ketimbang spekulasi."

Otoritas Kepurbakalaan Israel (IAA) selalu menyatakan bahwa paku yang dipermasalahkan tersebut bukan dari kuburan Kayafas.

Dan sementara pihak berwenang mengakui bahwa studi baru ini "menarik dan memberikan bahan pemikiran", seorang juru bicara mengatakan bahwa "kesimpulan sejarah yang tidak ambigu agak bermasalah".

Pernyataan mereka berbunyi: “Tampaknya masuk akal bahwa paku yang disebutkan dalam penelitian memang berasal dari sebuah gua di Yerusalem yang berasal dari periode yang sama.

“Namun, hubungan langsung ke gua khusus ini tidak terbukti.

“Faktanya, bahkan jika keterkaitan ditemukan, kami masih tidak dapat memastikan bahwa gua itu memang tempat pemakaman Imam Besar Kayafas.

"Pertanyaan telah muncul di masa lalu tentang, misalnya, kesederhanaan gua, yang tidak sesuai dengan status sosial tertinggi individu ini."

Pernyataan tersebut melanjutkan: “Pendapat resmi IAA adalah bahwa paku tersebut dapat digunakan pada salah satu dari ratusan orang yang melanggar hukum Romawi dan mengalami jenis eksekusi ini.

"Oleh karena itu, tampaknya kesimpulan apa pun yang tidak diturunkan langsung dari temuan-temuan itu harus dicermati secara teliti dengan perangkat ilmiah yang tersedia bagi para peneliti saat ini."

Saat ini, hanya ada satu contoh tak terbantahkan dari sisa-sisa manusia dari penyaliban, ditemukan pada tahun 1968, ketika para arkeolog menemukan tulang tumit dengan paku yang masih tertanam di dalamnya.

“Mengidentifikasi dua paku dari penyaliban dalam konteks arkeologi makam Kayafas sangat penting bagi sejarah dan terlebih lagi bagi umat Kristen awal,” kata Dr. Shimron.

Gua Kayafas ditemukan di Hutan Perdamaian Yerusalem, di selatan kota. Sejak itu, akses menuju ke pemakaman tersebut diaspal oleh pemerintah setempat.

Satu paku ditemukan di lantainya, dekat osuarium Kayafas yang dihias dengan rumit, sementara paku lainnya ditemukan di osuarium lain yang tidak bertuliskan namanya.