Akui Bersalah Tembak Warga Sipil Ukraina: Komandan Unit Tank Rusia Dijerat Hukuman Seumur Hidup, Minta Maaf ke Keluarga
Ilustrasi mayat warga sipil Ukraina yang menjadi korban invasi Rusia. (Wikimedia Commons/npu.gov.ua/National Police of Ukraine)

Bagikan:

JAKARTA - Jaksa pengadilan Ukraina meminta pengadilan pada Hari Kamis untuk menjerat seorang tentara Rusia dengan hukuman seumur hidup, lantaran membunuh warga sipil tidak bersenjata dalam pengadilan kejahatan perangan pertama, terkait invasi Rusia ke Ukraina.

Vadim Shishimarin, seorang komandan unit tank Rusia berusia 21 tahun, meminta janda Kateryna Shelipova untuk memaafkannya atas pembunuhan sang suami, Oleksandr, di Desa Chupakhivka, Ukraina timur laut pada 28 Februari.

"Saya mengakui kesalahan saya. Saya meminta Anda untuk memaafkan saya," katanya kepada Shelipova pada sidang pada Hari Kamis, melansir Reuters 20 Mei. Dia mengaku bersalah atas pembunuhan pada Hari Rabu.

Pembunuhan Oleksandr Shelipov adalah salah satu dari apa yang Ukraina dan negara-negara Barat katakangambaran yang jauh lebih luas. Ukraina menuduh Rusia melakukan kekejaman dan kebrutalan terhadap warga sipil selama invasi, mengatakan telah mengidentifikasi lebih dari 10.000 kemungkinan kejahatan perang. Rusia membantah menargetkan warga sipil atau terlibat dalam kejahatan perang.

Sementara, janda Oleksandr mengatakan kepada pengadilan, pada hari suaminya terbunuh, dia mendengar tembakan dari jauh dari halaman rumah mereka dan bahwa dia telah memanggil suaminya.

"Saya lari ke suami saya, dia sudah mati. Ditembak di kepala. Saya teriak, saya teriak sekencang-kencangnya," katanya. Dia tampak putus asa dan suaranya bergetar karena emosi.

Shelipova mengatakan suaminya tidak bersenjata dan mengenakan pakaian sipil. Mereka memiliki seorang putra berusia 27 tahun dan dua cucu bersama, tambahnya.

tank rusia
Ilustrasi konvoi tank Rusia. (Sumber: Kementerian Pertahanan Rusia/Evgeny Polovodov/Dmitry Gutov)

Persidangan berlangsung karena sebagian besar Ukraina dicengkeram oleh nasib tentaranya yang diharapkan akan diserahkan Rusia sebagai bagian dari pertukaran. Di Rusia, beberapa anggota parlemen senior telah menyerukan agar para pejuang Resimen Azov diadili.

Shelipova mengatakan kepada pengadilan, ia tidak akan keberatan jika Shishimarin dibebaskan ke Rusia sebagai bagian dari pertukaran tahanan untuk mengeluarkan 'anak-anak kita' dari kota pelabuhan Mariupol, sebuah referensi untuk ratusan tentara Ukraina yang telah menyerahkan diri mereka ke Rusia.

Jaksa negara bagian Ukraina mengatakan Shishimarin melepaskan beberapa tembakan dengan senapan serbu ke kepala seorang warga sipil dari sebuah mobil setelah diperintahkan untuk melakukannya. Baca selengkapnya

Ditanya apakah dia diwajibkan untuk mengikuti perintah yang merupakan kejahatan perang, Shishimarin menjawab "tidak".

"Saya menembakkan ledakan pendek, tiga atau empat peluru," katanya kepada pengadilan.

"Saya dari Irkutsk Oblast (sebuah wilayah di Siberia), saya memiliki dua saudara laki-laki dan dua saudara perempuan, saya yang tertua," lanjutnya.

Terpisah, Kremlin mengatakan tidak memiliki informasi tentang persidangan dan bahwa tidak adanya misi diplomatik di Ukraina membatasi kemampuannya untuk memberikan bantuan.

"Seperti sebelumnya, tidak ada informasi (tentang persidangan) dan kemampuan (Rusia) untuk memberikan bantuan juga terbatas karena tidak adanya misi diplomatik kami," ujar juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

Ditanya secara lebih luas tentang tuduhan kejahatan perang terhadap pasukan Rusia di Ukraina, Peskov mengatakan: "Kami menganggap tidak mungkin dan tidak dapat diterima untuk membuang istilah seperti itu. Banyak kasus yang dibicarakan Ukraina adalah palsu, dan yang paling mengerikan dipentaskan, seperti yang telah dibuktikan secara meyakinkan oleh para ahli kami."