Presiden Putin Izinkan Operasi Militer di Ukraina Timur: Ledakan Guncang Donetsk, Terdengar di Ibukota Kyiv
Ilustrasi militer Rusia. (Sumber: Kementerian Pertahanan Rusia/Dmitry Shutov)

Bagikan:

JAKARTA - Presiden Rusia Vladimir Putin mengizinkan operasi militer di Ukraina timur pada Hari Kamis, bisa menjadi awal perang di Eropa atas tuntutan Rusia untuk mengakhiri ekspansi NATO ke arah timur.

Tak lama setelah Presdien Putin berbicara dalam pidato khusus yang disiarkan televisi di TV pemerintah Rusia, ledakan terdengar di ibu kota Ukraina, Kyiv, sebelum fajar. Tembakan terdengar di dekat bandara utama ibu kota, kata kantor berita Interfax.

Ledakan juga mengguncang Kota Donetsk di Ukraina timur yang memisahkan diri dan pesawat sipil diperingatkan saat Amerika Serikat mengatakan serangan besar oleh Rusia terhadap tetangganya sudah dekat.

Presiden Putin mengatakan, dia telah mengizinkan operasi militer khusus di daerah-daerah yang memisahkan diri di Ukraina timur dan bentrokan antara pasukan Rusia dan Ukraina hanya masalah waktu.

Beberapa jam sebelumnya, separatis pro-Rusia mengeluarkan permohonan ke Moskow untuk membantu menghentikan dugaan agresi Ukraina, klaim yang dibantah Amerika Serikat sebagai propaganda Rusia.

Lebih jauh, Presiden Putin mengatakan dia telah memerintahkan pasukan Rusia untuk melindungi rakyat dan menuntut pasukan Ukraina meletakkan senjata mereka.

"Semua tanggung jawab atas pertumpahan darah akan berada pada hati nurani rezim yang berkuasa di Ukraina," tegas Presiden Putin melansir Reuters 24 Februari.

Dia mengulangi posisinya, ekspansi NATO untuk memasukkan Ukraina tidak dapat diterima dan mengatakan Rusia tidak punya pilihan selain mempertahankan diri terhadap apa yang dia katakan sebagai ancaman yang berasal dari Ukraina.

Ruang lingkup operasi militer Rusia tidak segera jelas. Moskow telah lama membantah bahwa pihaknya memiliki rencana untuk menyerang meskipun telah mengumpulkan puluhan ribu tentara di dekat tetangganya.

Terpisah, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan pada Hari Rabu, Moskow telah menyetujui serangan dan belum menjawab undangan untuk pembicaraan.

"Hari ini saya memulai percakapan telepon dengan Presiden Federasi Rusia. Hasilnya adalah keheningan," katanya.

Presiden AS Joe Biden mengatakan doanya menyertai rakyat Ukraina "karena mereka menderita serangan yang tidak beralasan dan tidak dapat dibenarkan oleh pasukan militer Rusia".

"Presiden Putin telah memilih perang yang direncanakan yang akan membawa korban jiwa dan penderitaan manusia. Rusia sendiri bertanggung jawab atas kematian dan kehancuran yang akan ditimbulkan serangan ini, dan Amerika Serikat serta Sekutu dan mitranya akan merespons secara bersatu dan tegas. cara. Dunia akan meminta pertanggungjawaban Rusia."

Dia mengatakan dia akan mengumumkan sanksi lebih lanjut terhadap Rusia pada hari Kamis, di samping langkah-langkah keuangan yang diberlakukan minggu ini.

Untuk diketahui, operasi militer Rusia dimulai ketika Dewan Keamanan PBB mengadakan pertemuan darurat mengenai krisis Ukraina di New York.

Terkait