Warga Palestina Ancam Bakar Rumah di Sheikh Jarrah Daripada Digusur Israel
Ilustrasi Pemukiman di Sheikh Jarrah. (Wikimedia Commons/David Shankbone)

Bagikan:

JAKARTA - Seorang warga Palestina menghadapi pengusiran oleh polisi Israel dari lingkungan Yerusalem Timur Sheikh Jarrah, mengancam untuk meledakkan tabung gas di rumahnya daripada membiarkan keluarganya dipaksa keluar pada Hari Senin.

Puluhan polisi dengan perlengkapan anti huru hara mengepung properti sejak dini hari selama bentrokan selama berjam-jam. Jalan-jalan ditutup di sekitar daerah itu, sekitar satu kilometer (satu setengah mil) utara tembok Kota Tua Yerusalem, di mana bentrokan sering meletus tahun lalu antara warga Palestina dan pemukim Yahudi.

Pemerintah Kota Yerusalem mengambil alih tanah tersebut untuk membangun sekolah, di daerah yang direbut dan diduduki Israel dalam perang tahun 1967, bersama dengan Yerusalem Timur lainnya, dan kemudian dianeksasi. Pengadilan Israel memutuskan mendukung penggusuran tersebut.

"Saya akan membakar rumah dan segala isinya, saya tidak akan pergi dari sini, dari sini ke kuburan, karena tidak ada kehidupan, tidak ada martabat," ujar Mahmoud Salhiyeh sambil berdiri di atap gedung yang dikelilingi tabung gas, mengutip Reuters 17 Januari.

"Saya telah berperang dengan mereka selama 25 tahun, mereka mengirimi saya pemukim yang menawarkan untuk membeli rumah dan saya tidak setuju," lanjutnya.

sheikh jarrah
Spanduk menentang penggusuran di pemukiman Sheikh Jarrah. (Wikimedia Commons/Osama Eid)

Sebuah area dengan deretan pohon rumah batu pasir, konsulat asing dan hotel mewah, Sheikh Jarrah telah menjadi lambang dari apa yang orang Palestina anggap sebagai kampanye Israel untuk memaksa mereka keluar dari Yerusalem Timur.

Menteri Keamanan Dalam Negeri Israel Omer Bar-Lev mengatakan pada Hari Senin, bahwa pengadilan telah memutuskan kasus tersebut adalah salah satu pembangkangan ilegal.

"Anda tidak dapat memegang tongkat di kedua ujungnya dengan menuntut pemerintah kota mengambil tindakan untuk kesejahteraan penduduk Arab dan menentang pembangunan lembaga pendidikan untuk kesejahteraan mereka," tulis Bar-Lev di Twitter.

Ketika penduduk dan aktivis Sheikh Jarrah memantau situasi dari atap terdekat, Konsulat Inggris di Yerusalem Timur, yang terletak di seberang rumah, men-tweet bahwa Konsul Jenderal Diane Corner telah bergabung dengan diplomat lain untuk "menjadi saksi penggusuran yang sedang berlangsung".

Konsulat mengatakan, penggusuran semacam itu di wilayah pendudukan, dalam semua kecuali keadaan yang paling luar biasa, bertentangan dengan hukum humaniter internasional. Ia mendesak pemerintah Israel untuk "menghentikan praktik-praktik semacam itu yang hanya meningkatkan ketegangan di lapangan".