Dua Unicorn Asia Tenggara, Voyager dan GoTo, Raup Tambahan Modal Lewat IPO
Voyager Innovations dan GoTo jadikan pasar digital di Asia tenggara makin ceria. (foto; twitter @voyager)

Bagikan:

JAKARTA - Startup teknologi Filipina, Voyager Innovations, mengatakan pada Selasa, 12 April, bahwa pihaknya telah mengumpulkan 210 juta dolar AS (Rp3 triliun) dalam putaran pendanaan terbarunya. Ini menjadikan Voyager  "unicorn" kedua di negara itu dengan penilaian lebih dari  1 miliar dolar AS (Rp14,3 triliun).

Voyager, yang melayani 47 juta orang melalui platform konsumennya yang mencakup e-wallet dan pembayaran digital, mengatakan modal baru akan mendanai usaha perbankan digital dan layanan lainnya seperti cryptocurrency dan investasi mikro.

“SIG Venture Capital, cabang modal ventura Asia dari SIG, investor global EDBI yang berbasis di Singapura, dan perusahaan induk investasi First Pacific Company Ltd, berpartisipasi dalam putaran pendanaan sebagai investor baru,” kata sumber Voyager dikutip Reuters.

Pemegang saham Voyager yang ada seperti PLDT, perusahaan ekuitas swasta KKR & Co Inc, Tencent Holdings Ltd China  dan International Finance Corp  juga bergabung dalam suntikan modal awal ini.

“Pendanaan terbaru meningkatkan penilaian Voyager kini menjadi  1,4 miliar dolar AS (Rp20,1 triliun),” kata sumber tersebut.

Pada bulan Juni 2021, Voyager mengumpulkan  167 juta dolar AS (Rp2,3 triliun) untuk program ekspansinya, dengan membawa satu unit IFC dari Grup Bank Dunia sebagai investor baru.

Saingan Voyager, Mynt, adalah satu-satunya unicorn Filipina lainnya, atau perusahaan rintisan yang telah mencapai valuasi setidaknya  1 miliar dolar AS. Mynt sebagian dimiliki oleh Globe Telecom, Bow Wave dan Ant Financial, cabang teknologi keuangan Alibaba.

Filipina adalah salah satu pasar fintech yang tumbuh paling cepat di Asia Tenggara, dengan adopsi layanan digital yang melonjak selama pandemi. Ekonomi internetnya tumbuh 93% menjadi  17 miliar dolar AS (Rp244,2 triliun) pada tahun 2021, dan diperkirakan akan meningkat menjadi  40 miliar dolar AS (Rp574,7 triliun) pada tahun 2025, menurut laporan oleh Google, Temasek, dan Bain & Co.

Sementara dari Tanah Air, Unicron Indonesia GoTo penilaiannya  melonjak sebanyak 23% dalam debut pasarnya pada Senin, 11 April  setelah perusahaan teknologi terbesar di Indonesia mengumpulkan  1,1 miliar dolar AS (Rp15,8 triliun) dalam IPO yang diawasi ketat. Rekor ini, memicu ekspektasi lebih banyak penawaran yang datang dari sektor di negeri dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Menurut Refinitiv, penawaran umum perdana (IPO) ini adalah yang terbesar kelima di dunia tahun ini.

PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk dibentuk oleh penggabungan tahun lalu antara Gojek dan pemimpin e-commerce Tokopedia, dengan bisnisnya mengangkangi jutaan perusahaan kecil dan menengah di seluruh nusantara.

"Tidak ada waktu yang tepat untuk IPO ini, tetapi fokus kami adalah di Indonesia, dengan audiens investor lokal," kata CEO GoTo, Andre Soelistyo, mantan bankir ekuitas swasta yang mengarahkan dorongan Gojek ke layanan konsumen, kepada wartawan.

Saham GoTo naik hingga Rp416 dalam hitungan menit setelah dimulainya perdagangan, dibandingkan dengan harga IPO Rp338. Saham ini hanya dijual kepada investor di Indonesia, tidak seperti kebanyakan penawaran domestik lainnya, saham berakhir pada berada pada kisaran 382 rupiah, naik 13%.

Daftar yang kuat akan mendorong raksasa teknologi yang mendukung GoTo, termasuk Vision Fund 1 SoftBank Group dan Alibaba Group Holding Ltd, yang telah terpukul oleh kekalahan pasar global sejak akhir 2021.

Ini juga menegaskan daya tarik pasar digital Indonesia senilai  70 miliar dolar AS (Rp100,5 triliun), di mana rekor pendanaan ventura di Tanah Air, telah menciptakan gelombang startup.

"IPO GoTo adalah momen penting bagi Indonesia," kata Joel Shen, kepala teknologi Asia di firma hukum global, Withers.

Startup Indonesia juga mempertimbangkan untuk menantang pasar dengan IPO termasuk perusahaan crypto yang didukung Binance, TokoCrypto, dan perusahaan pemesanan perjalanan online Tiket.com.

“Banyak startup Indonesia mengamati IPO hari ini dengan cermat dan saya berharap kita akan melihat gelombang IPO teknologi Indonesia lainnya ke depan,” kata Shen.

GoTo kini menjadi perusahaan paling berharga ketiga di Indonesia dengan valuasi sebesar  31,6 miliar dolar AS (Rp454 triliun), bersama dengan Telkom Indonesia, dan setelah Bank Central Asia dan Bank Rakyat Indonesia.

“Saya berharap IPO GoTo dapat memotivasi generasi muda kita untuk memberikan energi baru bagi kemajuan ekonomi Indonesia,” kata Presiden RI Joko Widodo dalam pesan video pada upacara IPO yang diawali dengan video kepemimpinan GoTo dalam seragam pengemudi Gojek. mengendarai sepeda motor listrik.

IPO GoTo diuntungkan dari booming ekuitas, dengan indeks utama Jakarta yang  mencapai rekor pada hari Senin dan naik 9% sepanjang tahun ini, menjadikannya pasar dengan kinerja terbaik di Asia.

Pendiri GoTo hanya mempertahankan sedikit saham setelah Gojek, Tokopedia dan perusahaan gabungan mengumpulkan  9 miliar dolar AS (Rp129,3 triliun) dari investor termasuk Google Alphabet, Tencent, investor negara Singapura Temasek Holdings dan Abu Dhabi Investment Authority.

Penurunan harga saham yang tajam di rekan-rekan yang terdaftar di AS, Grab Holdings and Sea, yang beroperasi di seluruh Asia Tenggara, mengurangi penilaian GoTo saat melanjutkan penawaran. Ketiga perusahaan yang merugi berada di bawah tekanan untuk perubahan haluan dalam waktu dekat.

Fokus utama GoTo adalah Indonesia, di mana ekonomi digital diperkirakan akan tumbuh hampir lima kali lipat dari level saat ini, hingga mencapai  330 miliar dolar AS (Rp4,7 quadraliun), pada tahun 2030

GoTo sendiri  memiliki 2,5 juta pengemudi, 14 juta pedagang dan 55 juta pengguna transaksi tahunan, dan memiliki operasi kecil di Singapura dan Vietnam.

 

“Kami melihat ruang yang signifikan bagi GoTo untuk tumbuh lebih jauh, mengingat penetrasi pasar yang rendah dan penggunaan frekuensi yang rendah, dan rata-rata belanja konsumen Indonesia yang rendah,” kata analis Nomura Ahmad Maghfur Usman dalam sebuah laporan, memulai cakupan dengan target harga Rp 416.

GoTo hanya menjual sekitar 4% sahamnya, dengan investor tunduk pada lock-in delapan bulan, atau dua tahun bagi mereka yang memiliki saham voting kelas ganda. Ini adalah yang pertama mengeluarkan saham voting kelas ganda, mengambil keuntungan dari aturan baru.

GoTo mengalokasikan saham ke 600.000 pengemudi dan mengatakan kini terdapat rekor 300.000 investor berpartisipasi dalam IPO.