Peneliti Sebut Omicron Subvarian BA.2 Mungkin Lebih Berbahaya Dibandingkan Sebelumnya
Varian Omicron BA.2 mungkin lebih berbahaya dibandingkan BA.1. (foto: dok. unsplash)

Bagikan:

JAKARTA – Sebuah  penelitian baru menyebutkan jika Sub-varian Omicron COVID BA.2 mungkin lebih berbahaya daripada BA.1. Bahkan  dapat menimbulkan risiko lebih besar bagi kesehatan masyarakat di seluruh dunia.

Varian BA.2 ini telah menjadi berita utama dalam beberapa minggu terakhir dan merupakan subjek penelitian yang sedang berlangsung setelah menyalip tipe BA.1 Omicron yang sebelumnya dominan di negara-negara seperti Denmark dan Afrika Selatan.

Penelitian telah menemukan bahwa BA.2 memiliki keunggulan transmisi yang signifikan dibandingkan BA.1, yang berarti memiliki potensi untuk menyebar lebih cepat melalui populasi. Tetapi karakteristik kunci lainnya tentang varian tersebut, seperti apakah itu mengarah pada peningkatan rawat inap atau lebih resisten terhadap vaksin, belum bisa ditentukan secara pasti.

Data awal dari Badan Keamanan Kesehatan Inggris (HSA) telah menyarankan bahwa vaksin sama efektifnya dengan BA.2 seperti BA.1, dalam hal mencegah penyakit simtomatik, berdasarkan orang yang mendapat suntikan booster.

Namun, pada  Selasa, 15 Februari, lusinan peneliti dari Jepang merilis sebuah penelitian di mana mereka mengatakan bahwa mereka menemukan  jika BA.2 mungkin sebenarnya lebih pathogen atau mampu menyebabkan penyakit. Bahkan diklaim  lebih tahan terhadap kekebalan sebelumnya daripada BA.1. Perlu dicatat bahwa penelitian ini belum melalui proses peer review yang akan dinilai kualitas dan validitasnya.

Para peneliti tersebut menginfeksi hamster dengan BA.1 dan kemudian memperoleh serum pemulihan, yang  pada dasarnya sampel darah,   dari mereka setelah tubuh mereka menimbulkan respons kekebalan, yang berarti darah mereka mengandung antibodi.

Mereka kemudian mengekspos sampel BA.1 dan BA.2 ke antibodi ini untuk melihat apa yang akan terjadi. Para peneliti menemukan bahwa BA.2,  2,9 kali lebih tahan terhadap sampel hamster daripada BA.1.

Mereka selanjutnya menguji temuan ini pada tikus dengan mengimunisasi hewan itu dengan sel yang mengekspresikan protein lonjakan BA.1 dan sekali lagi menguji antibodi mereka terhadap BA.1 dan BA.2. Kali ini, mereka menemukan bahwa BA.2, 6,4 kali lebih tahan dari BA.1.

Selain itu, para peneliti menginfeksi hamster dengan BA.2 dan BA.1 dan menemukan bahwa kelompok BA.2 menunjukkan lebih banyak gangguan kesehatan seperti penurunan berat badan daripada mereka yang terinfeksi BA.1. Mereka juga menemukan bahwa jumlah virus BA.2 lebih tinggi di paru-paru hamster daripada BA.1.

Para peneliti juga mengatakan bahwa berdasarkan temuan mereka, BA.2 harus diberi huruf alfabet Yunani sendiri dan "diakui sebagai varian unik yang menjadi perhatian."

Namun, ada batasan yang perlu diingat. Seperti yang disebutkan sebelumnya, penelitian ini belum ditinjau oleh rekan sejawat. Selain itu, model kultur hewan dan sel tidak selalu diterjemahkan secara akurat ke manusia.

Jeremy Kamil, profesor mikrobiologi dan imunologi di Louisiana State University Health Shreveport, mengatakan kepada Newsweek bahwa penelitian tersebut "terlihat sangat kredibel dan teliti" dan berasal dari "kelompok penelitian yang sangat baik". Tetapi ia juga memberi catatan.  

 "Saya pikir selalu sulit untuk menerjemahkan perbedaan,  dalam model kultur hewan dan sel tentang apa yang terjadi sehubungan dengan penyakit manusia. Konon, perbedaannya memang terlihat nyata,” ujar Kamil.

"Saya juga menekankan bahwa kekebalan terhadap BA.1 akan mengurangi, dan dalam banyak kasus, sepenuhnya melindungi orang dari, infeksi BA.2 dalam waktu dekat," tambahnya.

Ian Jones, profesor virologi di University of Reading di Inggris, mengatakan bahwa dia "tidak dapat melihat kekurangan" dalam penelitian di Jepang, tetapi mencatat bahwa model sel dan hewan tidak secara sempurna meniru situasi pada manusia.

Dia setuju dengan kesimpulan bahwa BA.2 "layak mendapat status varian yang menjadi perhatian (VOC)," tetapi mengatakan bahwa pemantauan saat ini sudah cukup.

"Eksperimen sebenarnya sedang berlangsung di populasi dunia dan, ternyata, tingkat keparahan penyakit jauh lebih sedikit dari sebelumnya," ungkap Jones.

Mark Harris, seorang profesor di School of Molecular and Cellular Biology di University of Leeds di Inggris, mengatakan kepada Newsweek bahwa penelitian itu tampak “menarik,” tetapi meragukan kemungkinan mengekstrapolasi data berbasis laboratorium untuk infeksi manusia di dunia nyata.