Tumor Testis Apakah Bisa Sembuh? Ketahui Fakta Tentang Gejala, Penyebab, dan Pengobatannya
Ilustrasi apakah tumor atau kanker testis bisa sembuh, kenali gejala, penyebab, dan pengobatan (iStockphoto)

Bagikan:

YOGYAKARTA – Benjolan dan rasa tidak nyaman pada testis, perlu diperiksa atau didiagnosis secara klinis. Pasalnya, bisa jadi merupakan salah satu gejala dari tumor testis. Mengutip VOI Olahraga, mengabarkan bahwa Sebastien Heller, striker Borussia Dortmund mengeluhkan tidak sehat kemudian diperiksa secara medis. Tumor ditemukan di testis dan diberikan perawatan intensif sebaik mungkin, tutur direktur Sebastian Kehl.

Tumor atau kanker testis paling sering dialami pada pria usia 15-44 tahun. Dengan diagnosis dini, kanker testis dapat disembuhkan dan risiko kematian akibat kanker ini cukup kecil, melansir Urology Care Foundation, Rabu, 20 Juli. Rasa sakit yang dialami pasien kanker testis, tergantung pada jenis sel kanker apakah menyebar dan kesehatan pasien secara keseluruhan.

Tanda-tanda awal kanker, dianjurkan untuk dikenali sejak dini. Pemeriksaan bisa dilakukan mandiri dahulu dan apabila menemukan gejala umum, pemeriksaan wajib dilakukan secara klinis. Secara umum, tumor testis dikenali ketika menemukan benjolan, pembengkakan, atau rasa nyeri yang mencurigakan di area testis.

apakah tumor testis bisa sembuh
Ilustrasi apakah tumor atau kanker testis bisa sembuh, kenali gejala, penyebab, dan pengobatan (iStockphoto)

 

Testis merupakan bagian  dari sistem reproduksi pria. Dua kelenjar berbentuk telur ini disimpan dalam skrotum di bawah penis. Ukuran testis satu sama lain harus hampir sama, meskipun satu mungkin lebih besar dari yang lain. Di tepi atas dan luar berbentuk tabung yang disebut epididimis. Testis, merupakan tempat sperma matang yang juga berkaitan dengan hormon testosteron atau yang mengontrol dorongan seks pada pria. Tanda-tanda tumor testis, secara spesifik antara lain adalah:

  • Benjolan tanpa rasa sakit di testis
  • Pembengkakan testis, baik dengan atau tanpa rasa sakit
  • Skrotum terasa berat
  • Muncul rasa nyeri yang tumpul pada testis, skrotum, atau selangkangan
  • Perubahan pada jaringan payudara pria

Apabila menemukan tanda-tanda paling umum dialami seperti di atas, disarankan untuk segera menemui dokter agar diketahui apakah itu tumor atau bukan. Perlu diketahui, sangat sedikit pria yang menderita kanker testis yang merasakan sakit pada awalnya. Jadi, ketika menemukan benjolan pada testis perlu segera periksa karena jika terlambat bisa menyebar.

Faktor risiko kanker testis tidak mungkin untuk dihindari. Pasalnya, pria yang berisiko tinggi mengalaminya berkaitan dengan riwayat genetik apakah bapak atau saudara lelakinya menderita kanker testis. Faktor lain yang mempengaruhinya, pernah atau tidaknya mengalami testis yang tidak turun sebelum lahir atau dikenal sebagai cryptorchidism. Selain itu, sel abnormal di testis yang disebut germ cell neoplasia in situ (GCNIS), paling sering ditemukan selama tes infertilitas juga jadi faktor tingginya risiko tumor testis.

apakah tumor testis bisa sembuh
Ilustrasi apakah tumor atau kanker testis bisa sembuh, kenali gejala, penyebab, dan pengobatan (iStockphoto)

Memeriksa secara mandiri di rumah juga direkomendasikan. Untuk memeriksa testis, lakukan dengan menggulung secara lembut. Perlu juga diketahui apabila testis yang satu lebih besar dari yang lain, adalah normal. Cari adanya benjolan, pembengkakan, atau hal-hal yang tampaknya tidak normal. Pemeriksaan mandiri ini perlu dilakukan sebulan sekali.

Pemeriksaan medis dilakukan dengan memeriksa catatan kesehatan dan kondisi fisik. Ahli urologi, akan memeriksa skrotum, perut, kelenjar getah bening, dan bagian lain pada tubuh untuk mencari tanda-tanda kanker. Mereka juga akan melakukan tes pencitraan atau ultrasonografi testis, tes darah, dan tes penanda tumor serum.

Tak seperti kanker lainnya, dokter tidak mengambil sampel jaringan atau biopsy sebelum operasi. Berdasarkan stadiumnya, kanker testis dikategorikan dalam Tahap 0, yang disebut GCNIS yang merupakan peringatan bahwa kanker bisa tumbuh. Selanjutnya, Stadium I, yang mana kanker hanya ditemukan di testis. Stadium II, kanker telah menyebar ke testis satunya hingga kelenjar getah bening. Stadium III, kanker telah menyebar di luar kelenjar getah bening.

Untuk mengobati dan menyembuhkan pasien dari tumor testis, medis akan melakukan pengawasan, operasi, radiasi, dan kemoterapi. Sebelum melakukan perawatan, medis sebelumnya juga akan berbicara mengenai apakah pasien ingin memiliki anak, tentang risiko infertilitas, dan perubahan hormon setelah perawatan tertentu.

Setelah menjalani pengobatan, pasien tumor testis perlu dilakukan. Pemeriksaan rutin juga wajib dilakukan.