Modernisasi Teknologi Soluix dan Thought Machine Dorong Perbankan Kedepankan Pengembangan Core Banking
Tangkap layar webinar Infobank ‘The DNA of Next-Generation Digital Banking’ “Disruption and Innovation in Core Banking to Build The Customer-Centric Bank of The Future”.

Bagikan:

JAKARTA - Di era digitalisasi ini, industri perbankan menjadi salah satu dari sedikit sektor industri yang berhasil berbenah dan bertransformasi menyesuaikan diri. Semangat berubah dan bertransformasi sendiri pada dasarnya bisa dianggap sebagai salah satu DNA yang tidak bisa dilepaskan dari kinerja dan perkembangan industri perbankan.
 
Sebelum pandemi COVID-19 yang mendorong digitalisasi, transformasi perbankan sendiri sejatinya sudah berjalan jauh sebelumnya. Mulai dari perubahan mengandalkan layanan fisik ke layanan online publik via Anjungan Tunai Mandiri (ATM), kemudian ke layanan online personal melalui mobile banking, hingga menjawab tantangan digitalisasi dengan munculnya layanan digital banking.
 
Era digitalisasi memang mengubah perilaku nasabah di sektor jasa keuangan menjadi semakin digital dan efisien bagi bank. Perbankan dan sektor keuangan lainnya pun juga dituntut untuk beradaptasi dengan teknologi terkini demi memenuhi kebutuhan nasabah dan memberikan pelayanan terbaiknya. Bahkan, perbankan tengah berlomba melalui inovasi digitalnya untuk menarik minat nasabah.
 
Managing Director APAC Thought Machine, Nick Wilde mengatakan, setiap perbankan, baik inkamben maupun baru, perlu memodernisasi teknologinya menjadi lebih digital agar terus eksis dalam persaingan layanan keuangan. Melalui digitalisasi, kata dia, selain kebutuhan nasabah terpenuhi, biaya operasional bagi setiap bank bisa semakin ditekan dan efisien.
 
Bahkan, dirinya tidak memungkiri bahwa modernisasi perbankan memerlukan investasi yang tidak sedikit. Maka dari itu, setiap bank memerlukan komitmen untuk terus melakukan modernisasi digital pada semua proses bisnisnya. Hal ini perlu dilakukan agar bisnis perbankan bisa bertahan dalam jangka waktu yang panjang.
 
"Bank-bank saat ini saya pikir tengah mengalami persaingan ketat dengan berevolusinya platform ekonomi (GoTo, Bukalapak, Apple, dll). Kita juga bisa melihat bahwa ketika modernisasi sudah dilakukan biaya operasional (sistem digital) akan jauh lebih rendah daripada legacy," jelas Nick dalam webinar Infobank ‘The DNA of Next-Generation Digital Banking’ “Disruption and Innovation in Core Banking to Build The Customer-Centric Bank of The Future” Kamis, 14 Juli.
 
Perkembangan digitalisasi yang semakin pesat, tentu semakin membuka berbagai peluang dan inovasi bagi Industri jasa keuangan. Dalam hal ini, Chief Sales and Marketing Officer Soluix Finteknologi Indonesia, Eryco Putra mengungkapkan terdapat peluang bagi perbankan untuk membuka diri dan menawarkan berbagai inovasi layanan keuangan, atau banking as a service.
 
Banking as a Service sendiri adalah sebuah istilah bagi bank digital dan pihak ketiga lainnya untuk bisa terhubung dengan sistem perbankan secara langsung melalui Application Programming Interface (API). Dengan demikian, bank maupun pihak ketiga bisa membangun penawaran layanan di atas infrastruktur yang telah diatur oleh penyedia layanan.
 
"Opportunity ke depan akan semakin banyak. Misalnya saja Social Commerce (Social Media E-commerce) yang membawa peluang tidak hanya pada ekosistem, tetapi juga pada bank. Bagaimana bank bisa menawarkan solusi (layanan keuangan) yang mudah kepada influencer, pembuat konten, dan SME," ucap Eryco.
 
Untuk melakukan hal ini, dirinya menyarankan agar perbankan tidak terpaku pada sistem bisnis turunan (legacy) yang belum tentu bisa memenuhi kebutuhan ini. Modernisasi pada teknologi, SDM dan proses bisnis perbankan diperlukan untuk menjalankan banking as a service. Meski demikian, kata dia, biaya untuk melakukan investasi pada modernisasi tersebut tidaklah murah.
 
Namun begitu, Eryco mengungkapkan transformasi digital dalam sebuah perbankan adalah sebuah proses bertahap sehingga bisa dilakukan secara berkala dan sedikit demi sedikit tiap tahunnya. Maka dari itu, perbankan perlu melakukan perencanaan pada pengembangan teknologinya.
 
Dirinya pun menyarankan agar setiap bank dapat membentuk tim pengembangan digital untuk melakukan survei terkait kebutuhan konsumen dan apa saja yang masih perlu ditingkatkan dari sistem saat ini. Dengan demikian, pengembangan secara bertahap dapat terus dilakukan dan tidak membebani keuangan perusahaan secara berkepanjangan.
 

Inovasi Keuangan Digital Perlu Regulasi Yang Mendukung

 
Perkembangan teknologi telah mengubah tren perilaku konsumen dan pasar di sektor jasa keuangan. Sehingga, perlu adanya renewal digitalisasi dan repositioning model bisnis untuk mengikuti perubahan dan perkembangan, serta reinvention atau penciptaan dan inovasi sebuah model bisnis dan cara kerja baru dalam rangka meningkatkan efisiensi dan efektivitas proses bisnis.
 
"OJK memandang bahwa Inovasi Keuangan Digital (IKD) merupakan suatu hal yang positif dan perlu di support agar dapat mendorong lembaga jasa keuangan untuk memberikan layanan lebih cepat, mudah, murah dan bisa diakses oleh masyarakat di mana saja," tambah Senior Executive Analyst of Digital Finance Innovation Group OJK, Moh. Eka G. Sukmana.
 
Namun, selain adanya potensi perkembangan, inovasi keuangan digital juga memiliki risiko, sehingga perlu adanya satu pengaturan. Terkait hal tersebut, OJK membutuhkan dua kebijakan yakni "light touch regulation" dan "safe harbour policy" agar IKD tertata dengan baik dan tumbuh berkembang.
 
"Supaya inovasi keuangan digital ini bisa tetap berkembang, namun juga tetap bisa menerapkan tata kelola yang baik dan adanya perlindungan konsumen. Maka, dikeluarkanlah POJK No.13/POJK.02/2018 tentang Inovasi Keuangan Digital di Sektor Jasa yang bersifat principal based, jadi tidak mengatur yang hal-hal bersifat detail," ujar Eka.
 
Menurutnya, inovasi keuangan digital harus diatur dengan tujuan mengedepankan perlindungan konsumen, memfasilitasi pengembangan infrastuktur digital supaya lebih efektif dan efisien. Kemudian penguatan regulasi dan pengawasan untuk mencegah disrupsi, memastikan standarisasi dan interoperabilitas, serta mendukung inovasi yang bertanggung jawab juga menciptakan ekosistem keuangan digital.
 
"Hal tersebut yang menjadi dasar OJK untuk mengatur terkait dengan penyelenggaraan inovasi keuangan digital, pengaturan tersebut adalah bagaimana inovasi keuangan digital tetap berkembang baik dan juga memitigasi risiko," imbuh Eka.
 

Tiga Komponen Pengembangan Bank Digital

 
Indonesia saat ini telah memasuki era 5.0 setelah menikmati masa revolusi 4.0. Era  digital 5.0 dalam dunia digitalisasi menuntut  segalanya berubah dengan cepat, hal ini  didukung  dengan media elektronik sebagai sarana pelaksana perubahan. Disrupsi teknologi di Indonesia telah membawa Indonesia menuju transformasi digital berskala besar terhadap sektor perekonomian ,tak terlepas dari perbankan yang kini mengalami transformasi dalam akselesarsi digital yang kian hari menjadi kebutuhan masyarakat.
 
Kondisi demikian mengharuskan perbankan meningkatkan transfomasi digital sebagai prioritas dan salah satu strategi meningkatkan daya saing bank. Perkembangan digitalisasi perbankan juga harus mengikuti teknologi yang semakin canggih di era 5.0. Oleh karena itu, di era digital banking perbankan harus mengedepankan strategi pengembangan core banking, peluang bisnis, serta tantangan-tantangan yang harus dihadapi.
 
Expert Associate Partner McKinsey and Company, Aditya Saxena mengatakan, terdapat 3 komponen utama untuk bank digital dalam mengembangkan operasi front end digital pada perbankan. Pertama, bank masih harus mempertahankan cabang-cabangnya di samping mengurangi jejak fisik bagi nasabah.
 
Kemudian, komponen modular dalam perbankan harus dapat dikonfigurasi, sehingga memungkinkan fleksibilitas dalam kecepatan operasi digital front end beroperasi pada kecepatan yang diperlukan, serta komponen waktu model operasi yang cepat dan gesit dalam perkembangan digital.
 
"Pada dasarnya ada tiga komponen utama tentang bagaimana bank digital terlihat seperti satu operasi front end digital. Jadi kami memahami bahwa bank masih penting tetapi cabang-cabangnya masih penting, komponen kedua adalah  komponen modular memungkinkan fleksibilitas dalam kecepatan yang memungkinkan operasi digital front end beroperasi pada kecepatan yang diperlukan terakhir, ini adalah waktu model operasi," ungkapnya.
 
Ia menjelaskan bahwa di Indonesia sendiri terdapat 99,5 persen konsumen telah mampu beradaptasi dengan keberadaan bank digital. Namun, 50 persen dari nasabah tersebut diketahui memutuskan untuk pindah ke layanan digital bank lainnya karena nasabah tersebut tidak mendapatkan layanan yang diinginkan, ditawarkan produk yang tidak berkualitas tinggi, serta kekhawatiran terkait keamanan. Sehingga, tantangan yang muncul adalah bagaimana bank-bank dapat memenuhi kebutuhan nasabah serta menyelaraskannya dengan bisnis.
 
"Ini tentang menanamkan pemikiran itu di seluruh rantai nilai tentang bagaimana perjalanan pelanggan, dimulai dari memperoleh orientasi mereka, memberi mereka produk yang tepat, memberikan pemahaman, menangkap data mereka, menyediakan produk yang disesuaikan untuk melayani mereka dan memberi mereka serangkaian layanan," tutup Aditya.