Kejagung Bakal Periksa Anggota BPK Achsanul Qosasi, Dalami Peran di Kasus Korupsi BTS 4G
Kapuspenkum Kejaksaan Agung Ketut Sumedana/DOK Kejagung

Bagikan:

JAKARTA- Kejaksaan Agung (Kejagung) bakal memeriksa anggota Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) Achsanul Qosasi guna mengetahui keterlibatannya dalam rangkaian kasus dugaan korupsi BTS 4G Kominfo.

Nama Achsanul Qosasi  muncul dalam persidangan terdakwa Galumbang Menak Simanjuntak dan Irwan Hermawan, Senin, 23 Oktober.

"Akan kita jadwalkan, untuk mendalami peran yang bersangkutan sebagaimana terungkap di persidangan," ujar Kapuspenkum Kejagung, Ketut Sumedana kepada VOI, Selasa, 24 Oktober.

Hanya saja, belum bisa dipastikan mengenai waktu pemeriksaan terhadap anggota BPK tersebut.

Nama Achsanul Qosasi disebut dua kali oleh Galumbang Menak Simanjuntak dan Irwan Hermawan. Bermula saat jaksa menyinggung adanya grup aplikasi pesan singkat Telegram yang berisi saksi dengan Galumbang dan Anang Achmad Latif.

Namun, Irwan mengaku tak mengingatnya. Sehingga, jaksa membacakan percakapan dalam grup tersebut yang membahas tentang sosok AQ yang disebut 'orang' BPK.

"Sekarang tidak mengingatnya, pada saat di grup itu saudara Anang mengatakan, 'sepertinya perlu ngadep AQ sama saya', terus jawaban saudara 'jangan sekarang lah, jangan sekarang bos, reda dulu' saudara masih ingat pembicaraan itu?" tanya jaksa.

"Tidak ingat," jawab Irwan.

"Siapa yang saudara maksud AQ di BPK?" cecar jaksa.

"Saya tidak pernah bicara," klaim Irwan.

Sementara untuk terdakwa Galumbang menyebut nama Achsanul Qosasi ketika jaksa menyinggung isi percakapan yang telah dipertanyakan kepada Irwan Hermawan.

Namun, Galumbang mengaku tak mengetahui soal percakapan itu. Sehingga, jaksa mengalihkan pertanyaannya seputar sosok AQ sebenarnya.

"Saudara tahu yang diaksud AQ itu siapa? menghadap AQ, AQ," tanya jaksa.

"Ya Pak Achsanul," jawab Galumbang.

"Achsanul siapa?" cecar jaksa.

"Qosasi," kata Galumbang.

"Achsanul Qosasi itu siapa?" timpal jaksa.

"Anggota BPK, pak jaksa," sebut Galumbang.

Hanya saja, saat jaksa mempertanyakan ada tidaknya keterkaitan Achsanul Qosasi dengan aliran dana proyek BTS 4G senilai Rp40 miliar yang sempat mengarah ke BPK, Galumbang mengaku tak mengetahuinya.

"Ini kan pada saat kemudian untuk kepentingan Palapa Ring, saudara buka AQ itu siapa. Ternyata di sini juga di BTS 4G dari keterangannya saudara terdakwa Irwan, itu juga ada katanya ke BPK yang dititipkan ke Sadikin. Apakah saudara tahu bahwa ini juga ada kaitannya dengan AQ?" tanya jaksa.

"Ngga tahu," kata Galumbang.