Biar Tak Digunakan untuk Kepentingan Lain, Ridwan Kamil Sebut DPRD Jabar Usul BLT BBM Berupa Kupon
Gubernur Jawa Barat (Jabar) M Ridwan Kamil. (ANTARA/HO-Humas Pemda Jabar)

Bagikan:

BANDUNG - Gubernur Jawa Barat (Jabar) M Ridwan Kamil mengatakan, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Jabar menyarankan agar bantuan langsung tunai (BLT) bagi warga terdampak penyesuaian tarif BBM diberikan berupa voucher atau kupon pembelian BBM agar bisa tepat sasaran.
 
"Tapi kita lihat supaya tidak disalah-belanjakan, DPRD menyarankan bentuknya itu adalah kupon. Kupon tunai untuk bensin untuk beli BBM karena tujuannya itu. Khususnya untuk solar di level nelayan," kata Ridwan Kamil di Gedung Sate Bandung, Antara, Senin, 19 September. 
 
Ridwan Kamil mengatakan Pemprov Jabar menyalurkan bantuan langsung tunai sebesar lebih dari Rp100 miliar untuk pengendalian inflasi setelah penyesuaian harga BBM oleh pemerintah pusat.
 
"Untuk BLT kita sekarang naik dari yang tadinya Rp27 miliar menjadi Rp50 miliar. Lalu ditambah Rp50 miliar yang sebelumnya untuk dampak inflasi. Jadi total sebenarnya Jawa Barat untuk pengendalian inflasi dan BLT itu Rp100 miliaran," kata dia.
 
Menurut dia bantuan ini terbagi menjadi bentuk pengendalian inflasi yang tidak langsung seperti operasi pasar, sedangkan Rp50 miliar lagi merupakan bantuan langsung.
 
Pihaknya menyatakan jangan sampai uangnya yang tadinya niatnya untuk subsidi BBM namun malah dipakai penerimanya untuk keperluan lain. 
 
 
"Sehingga akhirnya kita atur mekanismenya memang harus diperuntukkan untuk subsidi bahan bakar. Penyaluran harusnya udah ya udah mulai, karena kan empat bulan. Rp600 ribu dibagi empat bulan," kata dia.