China Kembali 'Tunjuk Kekuatan' Usai Senator Edward J Markey ke Taiwan, Jubir Kemlu Tuding AS Abaikan Demarkasi
Ilustrasi Jet tempur F-16 Taiwan membayangi pesawat pembom H-6 China. (Wikimedia Commons /軍事新聞通訊社)

Bagikan:

JAKARTA - Komando Armada Timur Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) kembali mengerahkan pasukan dari berbagai kesatuan tempur untuk melakukan latihan di sekitar wilayah udara dan laut Taiwan.
 
Latihan tersebut digelar untuk menyikapi kunjungan delegasi Kongres Amerika Serikat yang dipimpin senator Partai Demokrat, Edward J Markey ke Taiwan pada Minggu, 14 Agustus hingga Senin. 
 
"PLA mengorganisasikan beberapa kesatuan tempur untuk melakukan latihan patroli dan kesiapsiagaan tempur," kata juru bicara Komando Armada Timur PLA Senior Kolonel Shi Yi kepada pers, dikutip dari Antara, Senin, 15 Agustus.
 
Sementara itu, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Wang Wenbin mendesak AS untuk mematuhi prinsip satu China dan tiga komunike bersama China-AS, yang di dalamnya termaktub bahwa Taiwan merupakan bagian dari wilayah kedaulatan China.
 
"Delegasi pimpinan Senator AS Ed Markey telah mengabaikan demarkasi China. Ini jelas-jelas adalah pelanggaran terhadap prinsip satu China dan ketentuan tiga komunike bersama China-AS," katanya dalam konferensi pers rutin di Beijing hari ini.
 
Kunjungan Ed Markey tersebut terjadi 12 hari setelah kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan --yang membuat China marah hingga mengerahkan kekuatan besar militernya di sekitar Pulau Taiwan pada 3 Agustus 2022.
 
Pengerahan kekuatan militer China di sekitar Selat Taiwan itu dilakukan pada 2-7 Agustus.
Pada Senin, PLA mengakhiri latihan tersebut.
 

 
Namun, Ed Markey tiba-tiba melakukan kunjungan dan pertemuan beberapa pejabat Taiwan pada Minggu hingga Senin sehingga membuat China kembali mengerahkan pasukan militernya.