Pemkab Bekasi Siapkan Vaksin Booster AstraZeneca dan Pfizer, Pengguna Sinovac Tak Perlu Khawatir
Pemerintah Kabupaten Bekasi, Jawa Barat melanjutkan vaksinasi anak usia enam hingga 11 tahun pada awal tahun 2022 ini. (ANTARA)

Bagikan:

BEKASI - Pemerintah Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, menyiapkan vaksin dosis penguat antibodi atau vaksinasi booster jenis AstraZeneca dan Pfizer berdasarkan ketersediaan stok vaksin di daerah itu.
 
"Moderna sudah tidak ada, jadi untuk vaksinasi booster yang dipakai AstraZeneca dan Pfizer," kata Wakil Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Bekasi, Masrikoh di Cikarang, Kabupaten Bekasi, Antara, Selasa, 11 Januari.
 
Dia menjelaskan, ketersediaan vaksin merek AstraZeneca di gudang stok vaksin daerah, UPTD Farmasi Tambun Selatan menyisakan 5.000 dosis karena sudah didistribusikan ke fasilitas kesehatan.
 
Sedangkan vaksin buatan Amerika Serikat Pfizer stoknya saat ini sudah kosong namun sudah diambil alokasinya untuk vaksinasi dosis penguat itu.
 
"Jadi di gudangnya sudah masuk list untuk dipakai. Kalau jumlahnya berapa, saya belum cek tapi pelaksanaannya masih menunggu gong-nya kapan," katanya.
 

 
Masrikoh memastikan kombinasi penggunaan merek vaksin yang berbeda dari dosis kedua tidak akan menjadi masalah.
 
"Tidak apa-apa kalau dia pakainya Sinovac-Sinovac-Sinovac bisa, Sinovac-Sinovac-AstraZeneca boleh, dosis ketiganya juga Pfizer boleh, Moderna juga boleh," ucapnya.
 
Masrikoh juga belum dapat memastikan kapan dimulainya pelaksanaan vaksinasi dosis penguat di Kabupaten Bekasi sebab masih menunggu keputusan Kementerian Kesehatan.
 
"Masih menunggu hasil rapat koordinasi pusat malam ini, bisa jadi besok, bisa jadi mundur," kata dia.