Tiga Hari di Papua, KSP: Presiden Jokowi Angkat Isu Pembangunan Kesejahteraan hingga Keamanan
Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden Theo Litaay. (Foto: Dok. KSP)

Bagikan:

JAKARTA - Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden, Theo Litaay mengatakan, kehadiran Presiden Joko Widodo (Jokowi) selama tiga hari di Papua telah menyentuh berbagai aspek.

Mulai dari pembangunan kesejahteraan hingga keamanan, termasuk dalam kaitan penyelesaian kasus penyanderaan pilot Susi Air.

“Ini semakin menegaskan bahwa pemerintah pusat terus memberikan perhatian, dukungan dan pendampingan bagi kemajuan pembangunan dan keamanan di wilayah Papua,” kata Theo kepada wartawan, Sabtu, 8 Juli.

Dari konteks pembangunan kesejahteraan, jelas Theo, Presiden Jokowi hadir dan meresmikan Bandar Udara Ewer, di kabupaten Asmat, Papua Selatan.

Keberadaan Bandar Udara ini diharapkan bisa membuka akses bagi masyarakat setempat untuk mendapat pendidikan dan pelayanan kesehatan.

Selain itu, Presiden Jokowi juga meresmikan Papua Street Carnival dan Festival Danau Sentani, di kabupaten dan kota Jayapura, serta melakukan panen jagung, di kawasan food estate, di kabupaten Keerom.

Menurut Theo, kegiatan Presiden yang intensif dan luas ini menunjukkan situasi di wilayah Papua sangat kondusif bagi investasi dan kegiatan perekonomian.

“Sekaligus memberikan penguatan tentang political will (keinginan politik) pemerintah pusat yang tidak pernah berhenti memberikan perhatian kepada pembangunan kesejahteraan di Papua,” ujarnya.

Sementara terkait aspek keamanan terutama dalam kaitan dengan kasus penyanderaan pilot Susi Air, Philips Mark Merthens, oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), jelas Theo, Presiden Jokowi tetap mendorong langkah-langkah negosiasi dalam penanganan kasus tersebut.