Zoom Luncurkan Dua Fitur Baru Sekaligus, Pengguna Bisa Main Gim Dalam Aplikasi
Berbagai fitur dan ap0likasi baru akan tersedia untuk Zoom. (foto dok. zoom)

Bagikan:

JAKARTA - Zoom tidak bisa dipungkiri telah menjadi aplikasi populer sepanjang pandemi COVID-19. Hari ini hari ini perusahaan memperkenalkan dua fitur baru, Aplikasi Zoom dan Acara Zoom.

Mengutip 9to5Google, Kamis 22 Juli, fitur pertama Zoom akan menggabungkan aplikasi favorit pengguna dengan perangkat lunak panggilan video, dan yang kedua membantu membuat acara virtual. Aplikasi Zoom adalah cara resmi untuk mengunduh aplikasi pihak ketiga yang membantu pengguna meningkatkan pengalaman Zoom.

“Aplikasi Zoom adalah komponen penting dalam transisi Zoom dari aplikasi ke platform dengan memungkinkan integrasi tanpa batas aplikasi pihak ketiga dalam Zoom,” kata Analis Utama ZK Research, Zeus Kerravala.

“Fitur ini memberi pengguna akses ke aplikasi hiburan, produktivitas, kesehatan, dan gaya hidup favorit mereka sambil mempertahankan pengalaman rapat Zoom — memberdayakan mereka untuk mencapai lebih banyak dengan komunikasi video," ungkap Kerravala.

Perusahaan mengatakan aplikasi seperti Asana, Dropbox Spaces, Dot Collector, Funtivity, Kahoot!, dan 50 aplikasi lainnya tersedia di dalam toko, meskipun pengguna dapat terus mengunduh layanan pilihan mereka di luar platform, seperti aplikasi mmHmm yang dibuat oleh pendiri Evernote.

Dalam wawancara dengan BBC Internasional, pemimpin produk Zoom untuk Aplikasi, Ross Mayfield, menjelaskan bagaimana dia melihat aplikasi digunakan di Zoom.

"Menggunakan aplikasi untuk hal-hal seperti membuat catatan, papan tulis, mencatat item tindakan, dan mengelola tugas Anda untuk membuat Anda lebih produktif," kata Mayfield.

Di luar pekerjaan, dia membayangkan dapat menggunakan aplikasi termasuk video gim, gim kasual, tebak-tebakan, permainan papan, permainan kartu, hal-hal seperti itu, sebagai cara bermain dengan teman dan keluarga.

"Pengembang gim sebenarnya membuat gim khusus untuk latihan membangun tim, pemecah kebekuan, dan semacam menjaga konektivitas sosial di dunia yang terus berubah," tutur Mayfield.

Sementara, fitur kedua Zoom Events menyediakan semua yang pengguna butuhkan untuk membangun, menyelenggarakan, dan mengelola acara virtual atau hybrid.

"Baik itu rapat penjualan besar-besaran, pengalaman pelanggan yang unik, acara internal, atau pertemuan puncak perusahaan, perusahaan mengatakan itu telah Anda liput," ujar Kerravala.

Dengan fitur ini, pengguna dapat mengelola dan selenggarakan sesi interaktif atau presentasi satu-ke-banyak menggunakan Zoom Meetings dan Zoom Video Webinar. Pengguna juga dapat membangun pusat acara sendiri, buat acara multi-sesi.

Tidak hanya itu, pengguna bisa menyediakan lobi obrolan untuk jaringan peserta, baik di dalam maupun di luar sesi, menawarkan tiket dan pendaftaran yang dapat disesuaikan, selenggarakan acara gratis atau berbayar, publik atau pribadi.

Pengguna Zoom Events juga dapat mengantisipasi kemampuan tambahan untuk menyelenggarakan acara multi-hari dan multi-track melalui sesi bersamaan pada musim gugur 2021.

Namun, seiring Zoom rajin memperbarui aplikasinya, belum jelas berapa banyak orang yang akan terus menggunakan Zoom dan layanan konferensi video serupa karena dunia terus melonggarkan penguncian setelah krisis COVID-19.

Saat ini, Zoom mengalami kenaikan eksponensial selama pandemi, baru-baru ini mengumumkan akuisisi Five9 operator pusat panggilan berbasis cloud senilai 14,7 miliar dolar AS (sekitar Rp213 triliun).

Pihak Zoom memperkirakan penjualan akan meningkat lebih dari 40 persen tahun ini, mencapai lebih dari 3,7 miliar dolar AS (Rp53,5 triliun). Kepala eksekutif Zoom Eric Yuan sebelumnya mengatakan dia yakin bahwa dunia pasca-pandemi akan terus merangkul model kerja hibrida.