10 Mei 2021 15:07 | TIM VOI

Ilustrasi (Foto: Unsplash)

JAKARTA - Umat muslim di seluruh dunia memang menantikan momen 10 hari terakhir ramadan, untuk bisa bertemu dengan malam Lailatul Qadar. Menurut ajaran Islam, malam Lailatul Qadar punya banyak keutamaan bahkan lebih baik daripada seribu bulan.

Namun, apa sih Malam Lailatul Qadar itu? Yuk simak ulasan di bawah ini!

Pengertian Lailatul Qadar

Lailatul Qadar adalah sebuah malam yang memperingati salah satu peristiwa bersejarah dalam agama Islam, yakni ketika pertama kali malaikat Jibril menyampaikan perintah Allah Kepada Nabi Muhammad saw.

Pada momen itu ada ayat pertama yang disampaikan malaikat Jibril kepada Rasulullah, yakni surat Al-Alaq ayat 1-5 yang jika artinya adalah sebagai berikut:

1. Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan.

2. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah.

3. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah.

4. Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam.

5. Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.

Berangkat dari peristiwa tersebut maka Lailatul Qadar dikatakan sebagai malam yang lebih baik daripada seribu bulan yang ada karena menjadi malam dimana wahyu pertama dari Allah diturunkan kepada Nabi Muhammad saw.

Kapan Datangnya Malam Lailatul Qadar? Berikut tanda-tanda datangnya Malam Lailatul Qadar:

Sebuah hadis yang diriwayatkan oleh HR. Imam Muslim yang menyebutkan:

"Malam itu adalah malam yang cerah, yaitu malam kedua puluh tujuh (dari bulan Ramadan). Dan tanda-tandanya ialah pagi harinya matahari terbit berwarna putih tanpa memancarkan sinar ke segala penjuru."

Dari hadis tersebut disebutkan tanda-tanda yang muncul saat Lailatul Qadar adalah sebagai berikut:

1. Sinar Matahari yang Teduh

Munculnya Lailatul Qadar ditandai dengan kemunculan matahari dengan sinar yang sangat meneduhkan, tidak panas namun cukup cerah. Hal ini dijelaskan oleh sabda Nabi Muhammad yang berbunyi: "Keesokan hari malam Lailatul Qadar matahari terbit hingga tinggi tanpa sinar bak nampan."

2. Udara terasa Sejuk

Tanda yang kedua adalah saat Lailatul Qadar muncul udara sejuk akan menyelimuti permukaan bumi, seperti yang dijelaskan oleh Rasulullah saw. "Lailatul Qadar adalah malam tentram dan tenang, tidak terlalu panas dan tidak pula terlalu dingin, esok paginya sang surya terbit dengan sinar lemah berwarna merah."

Sedangkan untuk waktu Lailatul Qadar, menurut hadis yang diriwayatkan oleh HR. Bukhari, Nabi Muhammad pernah memerintahkan kepada Aisyah: "Carilah Lailatul Qadar itu pada tanggal gasal dari sepuluh terakhir pada bulan Ramadan."

Jadi dapat diartikan bahwa terjadinya Lailatul Qadar adalah pada saat 10 hari terakhir pada bulan Ramadan.

Adapun keutamaan Lailatul Qadar yang harus diketahui, yakni:

- Diampuni dosanya yang sudah lampau maupun dosa setelahnya.

- Pahala yang berlipat ganda.

- Lebih baik daripada ibadah seribu malam.

- Turunnya Malaikat ke bumi.

- Keselamatan saat terbit Fajar

Saat Malam Lailatul Qadar, salah satu amalan yang bisa dilakukan umat Islam adalah melakukan salat. Karena ketika melaksanakan Salat Lailatul Qadar dipercaya dapat mengabulkan segala jenis permohonan. 

Salat Lailatul Qadar dapat dilakukan dengan jumlah rakaat 2 maupun lebih dari dua asalkan dilakukan dengan 2 rakaat salam. Begini tata cara salat Lailatul Qadar:

- Membaca Niat "Ushalli sunnata lailatil Qadari rak’ataini lillahi ta’aalaa."

- Takbiratul Ihram

- Membaca Surat Al-Fatihah dan Surat Pendek

- Tahiyat akhir hanya pada rakaat keempat

- Salam

Malam Lailatul Qadar memang memiliki banyak keutamaan. Nah, mumpung masih dikasih sehat dan umur, yuk kejar malam Lailatul Qadar Ramadan tahun ini.

ADS VOI