[WEEKEND] Israel Sukses Bangun Perkebunan Anggur di Gurun Negev yang Tandus
Ilustrasi anggur. (Kym Ellis/Unsplash)

JAKARTA - Siapa sangka, meski terletak di daratan gersang, udara kering dan cuaca yang ekstrim. Gurun Negev di selatan Israel justru mampu memiliki perkebunan anggur berkualitas. Padahal, kawasan ini hanya menerima guyuran hujan sekitar 10 sentimeter per tahun. Siang hari, suhu di sini mencapai 38 derajat celcius. Malam hari, bisa di bawah nol derajat celcius selama musim dingin. 

Dengan kondisi tersebut, di kawsan ini muncul lebih dari dua lusin kilang anggur dalam kurun waktu satu dekade terakhir, diikuti dengan tumbuhnya pariwisata industri anggur. Semuanya dimulai pada tahun 2014 dengan perusahaan irigasi Netafim dan dukungan dari pemerintah Italia dan Israel.

Pendekatan unik untuk produksi anggur segera menarik perhatian dari daerah penghasil anggur tradisional di seluruh dunia. Sebab, mereka sadar perubahan dan iklim yang tidak stabil mengancam perkebunan anggur mereka. 

Cuaca panas yang luar biasa dan perubahan iklam yang ekstrim di tahun 2019 lalu, membuat produksi anggur di Italia dan Prancis turun sebesar 15 persen. Sementara di Spanyol, produksinya turun 24 persen.

“Perubahan iklim membuat pola cuaca lebih tidak stabil. Negev dapat berfungsi sebagai tempat pengujian untuk memahami bagaimana perubahan iklim akan memengaruhi tanaman merambat dan mencari cara untuk beradaptasi,” kata Ahli Biologi Molekuler Tumbuhan dari Universitas Ben-Gurion Aaron Fait yang memimpin penelitian di Negev, seperti dilansir euronews.

ilustrasi anggur
Ilustrasi anggur. (Milada Vigeriva/Unsplash)

Teknik gurun

Pemeliharaan anggur di wilayah tersebut sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Suku Nabatean, suku nomaden yang tinggal di daerah Negev sekitar 2.500 tahun yang lalu, membangun teras dan bendungan batu kecil untuk mengalihkan air yang jatuh saat hujan lebat dan akan menanam anggur.

Sekarang, Fait dan rekan-rekannya menggunakan warisan kuno ini secara moderen untuk mengembangkan teknik penjinakan gurun yang baru. Satu terdiri dari sistem trellising untuk memaksa tanaman merambat tumbuh dalam pola, sehingga daun menciptakan bayangan tajuk di atas kelompok yang sedang tumbuh. Para ilmuwan masih bereksperimen dengan jaring dan penutup dengan kepadatan dan bahan yang berbeda untuk membatasi paparan panas.

"Anggur matang dan matang lebih cepat dalam kondisi yang lebih hangat, menyebabkan keasaman yang lebih rendah dan kadar gula yang lebih tinggi. Hal itu mengganggu karakteristik seperti kandungan alkohol, warna minuman, dan, pada akhirnya, rasa anggur," jelas Fait.

Teknik lain yang diuji termasuk sensor yang mengukur tingkat kelembapan di tanah dan kamera termal yang melacak konsentrasi klorofil di tanaman merambat. Mereka juga menguji mulsa dan mencoba menutupi akar tanaman dengan lembaran plastik, untuk mencegah penguapan sambil memastikan air irigasi mencuci garam jauh ke dalam tanah.

Selain itu, para peneliti mempelajari kombinasi kultivar dan batang bawah yang dapat menangani salinitas tanah lebih baik daripada varietas konvensional. Tujuannya, untuk mengembangkan varietas anggur yang lebih cocok untuk tumbuh di air tanah lokal yang asin.

perkebunan anggur
Ilustrasi perkebunan anggur. (Sven Wilhelm/Unsplash)

Untuk menguji inovasi, Fait dan timnya bekerja sama dengan perkebunan anggur lokal seperti Nana Estate. Pemiliknya, Eran Raz mengenang, dia harus mengalihkan air dari tetangganya yang sedang mandi untuk mengairi tanamannya! Itu sudah lebih dari satu dekade yang lalu.

Saat ini, Raz mengambil dari saluran air lokal yang dialiri air laut desalinasi dari Mediterania. Dia memantau suhu, berat, ukuran, dan komposisi kimiawi anggur dengan cermat, menyesuaikan pola irigasi menggunakan aplikasi di ponselnya - pendekatan yang jauh lebih modern.

“Saya hampir memiliki kendali penuh atas bagaimana anggur saya tumbuh. Bahkan bisa memutuskan seberapa besar mereka tumbuh,” kata Raz.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa pembuat anggur dan pemilik kebun anggur dari Prancis, Italia, Slovenia, dan bagian lain Eropa telah mengunjungi para peneliti di Negev. Bersama dengan anggur anggur, para ilmuwan di sini membudidayakan tomat ceri, labu, pohon kurma, dan tanaman pokok lainnya yang tumbuh subur di iklim kering.

“Produsen Eropa khawatir tentang perubahan iklim. Mereka melihat cara rekan-rekan Israel mereka menghadapi kondisi yang keras, karena ini adalah masa depan yang menanti mereka," kata Enrico Peterlunger, pengajar pemeliharaan anggur di Universitas Udine di Friuli, Italia

drum anggur
Ilustrasi penyimpanan anggur (Vlad Kutepov/Unsplash)

Bisa ditiru

Beberapa kilang anggur di wilayah Italia sudah mencoba salah satu penemuan gurun Israel, sistem irigasi tetes yang tepat. Ini adalah proses yang sangat spesifik di mana selang dan pipa memasok air dalam jumlah yang cukup langsung ke setiap akar tanaman.

Hingga baru-baru ini, peraturan Eropa melarang praktik semacam itu karena takut akan meningkatkan hasil panen dan mengganggu terroir. Terroir adalah yang paling penting di Eropa, yang berarti bagaimana iklim dan topografi wilayah tertentu memengaruhi pertumbuhan anggur dan membentuk rasa anggur.

“Kami memperkenalkan irigasi kebun anggur ke wilayah terbasah di Italia. Ini menunjukkan banyak hal tentang apa itu perubahan iklim dan seberapa banyak kita perlu mengadaptasi pemeliharaan anggur untuk itu," kata Peterlunger.

Ini juga bukan satu-satunya area pembuatan anggur yang mengubah susunan kebun anggurnya dalam menghadapi perubahan iklim. Tahun lalu, otoritas aplikasi di Bordeaux mengumumkan akan mengizinkan petani untuk menggunakan tujuh buah anggur baru dalam campuran mereka, dalam upaya untuk menemukan anggur alternatif yang dapat tumbuh subur di Prancis yang lebih hangat. Franciacorta, wilayah Italia yang terkenal dengan anggur bersoda, mengeluarkan inisiatif serupa.

Selain di Eropa, kilang anggur terkemuka di Lembah Napa California, daerah yang menurut beberapa ahli mungkin terlalu panas untuk menanam tanaman merambat, sedang bereksperimen dengan varietas anggur baru yang tahan kekeringan dan dapat mentolerir suhu yang lebih hangat dengan lebih baik.


The English, Chinese, Japanese, Arabic, French, and Spanish versions are automatically generated by the system. So there may still be inaccuracies in translating, please always see Indonesian as our main language. (system supported by DigitalSiber.id)